Scumbag's




✿ TWITTER 1
✹ TWITTER 2
✖ TUMBLR
+
+
Re:Ache ON 4/15/2013 AT 8:45 PM
Jadi gue adalah pemain osu!mania sejati yang selalu dapet B, A, atau S di level easy atau medium. Ga pernah dapet double S. Rajin? Kayanya lebih ke depresi, tapi iya, gue anak rajin. Rajin buka laptop, terus ngosu, terus nonton film/anime, terus makan, terus tidur, terus bangun, dan terjadilah siklus. Mungkin bahasa latin dari siklus ini adalah Putetus sangatus keboisme.

Tapi maksud dari post ini ga nyambung sama yang di atas. Itu cuma pemanasan. Gue mau curhat lagi sekarang. Awwww, Pute sekarang curhat lagi hobinya _(:"3

Jadi, karena kedua penyebab gue galau adalah siswa (atau siswi? Entahlah, pantas untuk diragukan) kelas 12 SMA, gue sebagai jomblo budiman akan ditinggalkan dalam jangka waktu kurang dari 3 bulan lagi. Emang sih, yang namanya jaman sekarang udah ada yang namanya pidio kol, bisa pake skaipi, kakao talk, lain, wasap juga 5 tahun lagi mungkin bisa pidio kol. Sayangnya ... mereka anti begituan. Yang satu ga niat beli hp, yang satu lagi terlalu stoik, jadinya hobinya mingkem dan mendem di rumah ga pake komunikasi. Uwoh. Sebenernya gue ga peduli sih.

Waktu hari Kamis, entah emang budaya Smanti sangat mendukung misi mulia gue dengan titel "Modus" atau emang gue yang kesengsem dan kegeeran, ada acara salam-salaman. Karena mau UN, yang kelas 12 berencana sungkem ke angkatan di bawahnya. Tapi apa daya, kaki adek kelasnya bau semua walaupun bulunya udah dicukur pake vit, jadinya cuma salam-salaman. Lumayan kali buat modus. Misalnya si anak kelas 12 cowo naksir adek kelas 10 cewe. Waktu salam-salaman, dia ngomong, "Eh, ade, tangannya alus ya? Pake hand cream ya, de?" sambil ngelus. Karena takut, si ade kelas ngomong, "E-eh? I-iya, a, aku pake hand cream." Dan elusan si kakak berkelanjutan hingga ke dada sampe akhirnya dia di bawa ke UKS perihal sakit jiwanya.

Oke, lanjut. Jadi, dengan wajah girang (walaupun gue akhirnya menyadari hari itu si hasyimi ga masuk. Ga peduleeeh~) dan semangat modus putraerae, gue ikut acara salam-salaman. Biar ga malu, gue nyeret tiga kawan kriminal gue; Ichang, Fadil, sama Ida. Akhirnya gue salam-salaman dengan khusyuk dan senyum yang super duper tulus kecuali kalo lagi cape.

Tibalah saatnya gue salaman sama si bukan hasyimi. Kokoro gue doki doki (trensletan: deg-degan). Njir, gue mikir. Kenapa gue harus doki doki di saat gue udah nyaris mup on. Sungguh, nak, tadinya gue nyaris mup on full ke si Saki Giichi, tapi begitu menyadari dia nun jauh di Nihon sana dan ga nyata, gue pasrah mengosongkan hati gue. Lalu gue memberanikan diri untuk salaman. Dan terjadilah permodusan. Ga separah contoh di atas sih, hanya sekedar dia minta maaf.

Dan gue ... kesengsem. Oh, btch pls, kenapa gue mesti kesengsem sama gitu doang. Rasanya mau terbang, tapi abis itu gue jatoh di atas tiang listrik. Ketusuk, terus kesetrum. Naas. Setidaknya dia menyebut potongan gue lah, jadi gue berusaha ga kesetrum di penggambaran tadi.

Malamnya, gue masih kesengsem. Bahkan gue sampe kaya dulu. Sedikit meneteskan air mata. Oh sht gue galau dan gue (sudah) tidak menikmatinya! Gue galau, dan gue tiduran. Percayalah, tiduran tanpa merenung mampu menghilangkan kegalauan. Sayangnya gue merenung. Jadinya gue galau dah.

Entah kenapa malam itu, gue malah berpikir apa kabar dia dan sudah siapkah dia menghadapi UN. Kasihan. Dasar jomblo pemikir mantan. Gue menggalau, haruskah gue nanya dia? Dan akhirnya gue sms dia, ngucapin  selamat UN. Terkirim. Dan terbalas. Dan tadinya gue mau ngelanjutin sampe kangen gue kebales. Tapi ... ya ... siapa gue?

Jadilah gue tertidur, dengan sedikit plong di hati.

Entahlah, kayanya gue emang masih sayang dia. Ouch, tsundere abis gue. Aouch!

Hurts,

Rae

Labels: , ,


0 CHEONSA