Scumbag's




✿ TWITTER 1
✹ TWITTER 2
✖ TUMBLR
+
+
Shits on 2012 ON 12/28/2012 AT 9:27 AM
Mari kita flesbek sedikit. Bagi gue, 2012 ada kenangannya, dengan pelajaran yang banyak banget buat gue.
Awal tahun, gue masih kelas 9 dan ada ujian praktek kesenian spensa yang biasanya bikin anak-anak deg-degan. Pagelaran. Persiapannya makan waktu yang lama, tenaga yang banyak, dan biaya yang ajigile, gede amat. Tapi terbayar kok, walaupun muka gue yang udah dikatain cina didandanin supaya mirip emak-emak cina -_-
Terus Februari. Gue balikan, setelah setaunan pegat. Di sini, gue belajar, jangan terlalu mendem perasaan. Ga enak.
Pertengahan rada ke awal, gue sebagai siswa kelas 9 harus mengikuti ujian sakral. Iya, UN. Dan ajibnya, gue ga belajar. Cuma ikut pemantapan GO, itu juga pelajaran Bahasa Inggris sama IPA doang. Gue malah main, tidur, makan.
Setelah UN, ada kegiatan sakral lagi. Tes masuk SMA. Awalnya gue disuruh masuk smansa, tapi karena gue ngeceng Hasyimi (Iya, ini alasan utama gue masuk smanti, bhahaha) gue ikut tes smanti. Gue takut sama tes IPSnya yang berdesas-desus bakal ada essaynya, jadi di sini gue belajar keras. Gue tes di ruangan yang sekarang jadi XII IPA 1, kelas kecengannya Hasyimi. Iya, gue afal gila. Dan taunya ga ada essay.
Pertengahan tahun, pengumuman dari 2 hal: UN dan tes masuk. Tanggal 2 Juni, pembagian hasil NEM. DAN GUE LULUS BROOO! Gue lulus dengan hasil yang cukup memuaskan dan mengagetkan. Egile, Bahasa Indonesia yang kalo di TO gue selalu dapet di bawah standar, gue dapet 98. Cuma salah satu bro! Kalo gue dapet cepe, gue udah girang gilee. Dan di tanggal itu juga, gue pegat sama Nurli. Iya, gue yang pegatin. Dan gue langsung mup on ke Hasyimi. Ha ha. Tangal 5, gue perpisahan. Tanggal 6, penentuan gue keterima smanti atau kagak. Dan gue keterima. Pas di dalem ruangan pembagian, gue langsung meluk Ichang sambil nangis bahagia, bhahaha.
Libur sebulan, terus gue di MOS. Selama MOS, gue nyaris kagak tidur. Begadang demi menuhin buku MOS yang unyu imut menggemaskan itu.
Bulan Juli, pertama kali gue ketemu Padma. Dan pertama kali gue ketemu dia. Makin lama makin deket karena gue sering ngebokep bareng dia, hahaha. Enggak sih, sebenernya makin deket karena dia tau gue naksir Hasyimi dan gue cerita ke dia. Berkat Padma, gue berubah jadi lebih ribut. Gue yang dulu terlalu anteng dan mingkem sekarang jadi ribut dan gila.
Agustus. Bulan di mana gue sering ngerasa bersalah. Dia udah bener-bener nunjukin perasaan ke gue, udah bener-bener peka, tapi gue cuma diam. Mau ngebales, ga tau harus gimana. Gue cuma ngilangin perasaan gue. Terus, gue ketemu ketek rangers imbisil yang unyu imut menggemaskan. Mereka temen ribut dan rusuh gue. Gue, Fadil, Ida, Ichang ujan-ujanan ke rumah Ichang setelah gagal dapet tiket AFA, hahaha.
September. Pertengahannya, gue ulang tahun. Gue traktir Ichang, Ida, Fadil, Ketek, Damar, dan dia nonton Resident Evil. Pulangnya, gue bareng dia berduaan dulu. Gue inget, gue masuk ke toko mainan di elos sama dia, lalu ngerusuh. Ternyata gue sama dia suka banyak hal yang sama. Dari Kingdom Hearts, sampe Final Fantasy. Dia pulang nebeng gue yang dijemput ortu, dan gue jadi lebih ngerti tentang dia. Besoknya, gue jadian dengan awkward. Dia orang yang berhasil ngambil celah.
September, UTS pertama di Smanti. Nilainya bener-bener mengenaskan. Cuma beberapa yang lolos KKM. Gue sampe nangis tentang nilai gue, dan gue curhat ke dia sampai gue tenang.
Oktober, ada sesuatu yang ga mau gue ceritain, tapi gue bakal selalu inget setiap detail dari bulan ini.
November, Fesskal. Sejak bulan ini, dia berubah. Dia mulai pergi, tapi dia ga tega. Gue tau, tapi gue belum ngerti apa yang bikin dia pergi perlahan-lahan.
Desember, dia bener-bener pergi. Dia ninggalin gue yang lagi ancur gara-gara khawatir sama nilai rapot dan gue lulus LIA atau ga. Dia ninggalin gue, padahal dia yang nyemangatin gue buat coba ikut olimpiade kebumian. Dia yang jadi alasan gue berubah. Di sini, gue belajar kalau gue ga harus ngorbanin apapun. Harusnya gue bisa nahan diri sedikit. Gue juga ga bisa bergelayutan sama dia terus. Gue harusnya bisa nahan perasaan gue. Kalau terlalu banyak ngorbanin, terlalu banyak perasaan, nanti bakal cape.
Berhari-hari gue curhat sambil nangis ke dua orang; Ichang sama Uli. Dua-duanya ngasih pelajaran yang bisa gue simpen.

For 2012, thanks for everything. Thanks for the bitter and the sweet pain. I'll always remember this year. Promise.

Scumbag Hime

Labels: ,


0 CHEONSA