Scumbag's




✿ TWITTER 1
✹ TWITTER 2
✖ TUMBLR
+
+
Depresi, Abaikan gih ON 5/14/2012 AT 10:26 PM
Ya, dengan bahasa lagi. Sebelumnya, ini cuma curhatan gua karena temen curhat gua lagi asiknya ngiler ngigo tidur sampai hpnya terabaikan. Ya deuh ji, anak japres besok libur. LIBUR! Git. Kalo lu ga suka sama apa yang gua tulis, sok ngomong aja, entar gua delete.

Ini semua dimulai dengan dua kata: orang tua. Bukan, ini bukan merk anggur. Pokoknya gua lagi kesel aja. Eh, pake banget dan sekali deh. Gua ngomong ke ortu gua kalo hp gua rusak. Kata nyokap gua, "gantinya entar ya, tunggu gajian." Gua ho oh aja deuh. Sampe...waktu itu ke toko samsung, dan nyokap gua mau beli Galaxy Note. Demi tuhan, Galaxy Note! Gua poker face aja. Gua bilang ke bokap gua mau hp yang bisa dibilang murah. Yah, seperdelapan note lah harganya. Dan kata bokap gua, "ga boleh."

Egois. Dari situ gua udah perang sama orang tua. Hp gua rusak, ga bisa sms, jadinya gua curhat di plurk. Dan sumpah, kalo lu ga suka kata bunuh, mending lu jangan add plurk gua. Mati lu entar. Tapi, ya itu juga naif banget alesannya. Tapi sabodo lah, ortu gua lebih naif lagi. Tapi, sumpah, lu jadi gua serasa vampir deh. Kerjaannya haus darah. Iya, gua masochist, puas lu?

Dan walaupun gua nunjukin sikap damai di depan ortu gua, dalem hati gua ngamuk. Sumpah, rasanya gua pengen ngelempar pisau gitu. Asik kali ya?

Hari ini masalah kembali datang. Gua tadi nonton dan ga bilang. Yah, lu lu juga jarang kan bilang ke ortu? Bersyukurlah ortu lu jarang menghujanin lu sama pertanyaan. Gua? Tiap malem ditanyain "tadi makan apa?" "kamu tadi pergi pergi ga?" "keujanan ga kamu?" "kamu pilek ga?" "ada pr ga?" "besok ada tes ga?" "kamu ngapain aja di sekolah?". Serasa balita baru belajar ngomong. Dikira gua di sekolah kerjaannya jadi slut gitu ya. Kesel. Dan, sampe rumah, pas ortu udah pulang, gua langsung diceramahin tentang "percayalah dengan orang tua". Ah, mereka emang ga pernah ngerti gua. Gua cuma percaya sama satu orang. Dan itu, udah pasti, bukan bagian dari keluarga gua. Gua jawabnya ogah-ogahan aja. Males. Jam 9 diceramahin.

Ampe gua nulis ratusan pos tentang mereka gua ga lega sama sekali. Rasanya gua mesti liat darah setetes aja, baru gua tenang. Sekali lagi, gua masochist dan suka sama darah. Gua minta maaf juga ga bakal dimaafin gua. Paling langsung diceramahin.

Udah ah, segini aja. Selamat tidur!

P.S.: Besok gua diceramahin apa ya~? Jangan main api kali ya? Oh, jangan makan makanan kucing kali.

Labels: , ,


0 CHEONSA